Penyair Paling Dungu yang Tidak Ber(pu)isi

1 min read

Kosong Tidak Ingin Berisi(k)

Setiap sajak yang tertulis adalah kata-kata kosong,

dan aku adalah orang bodoh yang tidak memahami makna kosong.

 

Kenapa aku mencintai kata-kata kosong?

Karena kosong tidak ingin berisi(k) dan bahkan tidak akan ber(b)isik.

 

Kenapa kosong tidak ingin dan bahkan tidak akan?

Karena kosong tidak pernah mengeja(r), membela(h), menjaga(l), 

menyangka(l), menyela(m), membeku(k), menepi(s) dan men(y)epi, 

meninj(a)u, men(d)ua, men(c)ari, mene(m)bak, mencu(b)it,

menang(k)is, meng(h)ajar.

 

Kenapa kosong tidak pernah?  

Karena kosong tidak mungkin ter(b)atasi, ter(j)urai, terbu(r)ai, 

ter(s)angkut, ter(s)ikut, teri(s)ak, tersi(k)sa, ter(s)ikat dan ter(p)ikat

terba(l)ik, terja(t)uh, tertawa(n), terkena(l), terburu(k), 

terbawa(h), tertata(r).

 

Kenapa kosong tidak mungkin?

Karena kosong memiliki (s)isi yang tak terhingga.

 

Setiap sajak yang tertulis adalah kata-kata kosong,

dan aku adalah makhluk paling dungu yang paling kosong ilmu.

 

8 Oktober 2021

 

Penyair Paling Dungu yang Tidak Ber(pu)isi

Maukah kau mencintai penyair paling dungu 

yang tidak ber(pu)isi

seperti aku?

 

Maukah kau mencintai penyair paling dungu

yang tak ber(amb)isi

seperti aku?

 

Biarlah.

Biarlah angin memiliki dirimu dengan (i)syarat.

Biarlah hujan memeluk dirimu dengan (b)erat.

 

8 Oktober 2021

 

Penulis Paling Tolol yang Tidak Ber(m)isi

Alamak, penulis paling tolol macam aku

tidak akan bi(a)sa 

menjadi pembaca-penafsir semacam kau;

tidak akan bi(a)sa.

 

Kau berdiri dengan (o)posisi paling frontal.

Sedangkan aku–

penakut dan pengecut yang tak berperan(g).

 

Aku menulis dari suatu dunia ters(emb)unyi: 

metafora awan, majas air, retorika angin, 

paradoks alam, peribahasa api.

Hasilnya: kosong.

 

Kau berdiri dengan ber(v)isi

Kau berlari dengan ber(m)isi.

 

Alamak, penulis paling dungu macam aku

mana bi(a)sa!

 

02 Oktober 2021

 

Menyala(h)kan

Menyala(h)kan lilin 

             di kala gelap gulita.

Menyala(h)kan obor

                   di kala gelap gulita.

Menyala(h)kan suluh

                    di kala gelap gulita.

Menyala(h)kan dian

                    di kala gelap gulita. 

Menyala(h)kan pelita

                   di kala gelap gulita.

 

Apakah filsafat adalah seni saling menyala(h)kan api?

Apakah filsuf adalah orang yang menyala(h)kan terang?

Apakah cahaya menyala(h)kan cahaya?

 

30 Juli 2021

 

 Ge(b)rakan

            Ge(b)rakan!                                       Ge(b)rakan!

         Ge(b)rakan anti korupsi.                         Ge(b)rakan tapi kucing garong.

       Ge(b)rakan anti kebodohan.                       Ge(b)rakan tapi macan ompong.

     Ge(b)rakan anti komunisme.                         Ge(b)rakan tapi babi ngepet.

   Ge(b)rakan anti kapitalisme.                           Ge(b)rakan tapi kuda Troya.

  Ge(b)rakan anti kolonialisme.                         Ge(b)rakan tapi adu domba.

 Ge(b)rakan anti neokolonialisme.                  Ge(b)rakan tapi panas-panas tahi ayam.     

  Ge(b)rakan anti neoliberalisme.                  Ge(b)rakan tapi jinak-jinak merpati.  

    Ge(b)rakan anti globalisasi.                   Ge(b)rakan tapi burung di dalam sangkar.

      Ge(b)rakan anti kekerasan.               Ge(b)rakan tapi srigala berbulu domba.

        Ge(b)rakan anti rasisme.            Ge(b)rakan tapi ayam mati di lumbung padi.

           Ge(b)rakan anti suap.         Ge(b)rakan tapi sepandai tupai melompat jatuh juga.

                Ge(b)rakan!               Ge(b)rakan!

 

                     Ge(b)rakan tapi anti ge(b)rakan!

 

17 Juli 2021

TD Ginting

Bayanganmu Lebih Merdeka

Rezy Refro Rezy Refro
58 sec read

Aku Menikah dengan Babi

Nurhalis M Nurhalis M
9 min read

Amesbury: 5 Puisi

Daffa Randai Daffa Randai
1 min read

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dapatkan tulisan-tulisan menarik setiap saat dengan berlangganan melalalui email.