Nyanyi Sunyi Anak Tiri Revolusi

7 min read

Matahari baru saja merangkak menuju ufuk, tapi suasana di barak itu sudah teramat sibuk. Kicau burung kedasi yang sedari malam tak henti-henti, kini telah berganti oleh suara derum truk yang saling beradu dengan entakan sepatu lars para prajurit yang berjalan setengah berlari. Di antara kesibukan orang-orang itu, duduk mencangkung seorang pemuda di pojok yang berbatasan langsung dengan pagar pembatas barak. Dengan posisi badan agak menyender ke dinding barak, ia mulai meletakkan senapan yang sedari tadi dikempit di ketiaknya, lalu mengeluarkan sebatang tembakau dari sakunya dan mulai membakarnya.

Dari arah lain, dengan berjalan agak sedikit terengah-engah sambil menenteng senapan, seorang pemuda mulai menghampirinya. Spontan saja, ketika pemuda itu telah sampai di pojok barak, ia langsung ikut duduk mencangkung di samping pemuda yang tengah asik mengisap tembakau.

“Dari tadi aye cariin juga, Bang. Gak taunye malah di mari.”

“Ade apaan emang, Im?” tanya Pi’i tanpa menoleh ke arah Boim yang ada di sampingnya.

“Gak pape, Bang. Aye mao nanya aje,” jawab Boim, sambil mencoba mengatur napasnya yang tersengal-sengal.

“Nanya apaan?”

“Serius nih, Bang, kite mao ikut nyerang Tentara Republik?” tanya Boim, dengan nada yang terdengar ragu-ragu.

“Serius, Im. Sekarang saatnye kite tunjukkin ke die-die orang, kalo kite bukan orang kacangan!!!” jawab Pi’i dengan nada tinggi, dan gayanya yang blak-blakan.

“Tapi, Bang. Abang masih setia gak ame cita-cita kemerdekaan?” tanya Boim, mencoba untuk tidak menyulut api dalam sekam, tapi yang terjadi malah sebaliknya.

“Merdeka tai ledik! Selagi die-die orang masih merasa paling jago daripade kite, kagak ade tuh namenye merdeka!” jawab Pi’i dengan nada yang tambah keras, kali ini api dalam sekam telah bertambah besar.

Dan seperti obrolan yang sudah-sudah di antara mereka berdua, ketika Pi’i telah dirasuki oleh amarah, ia akan mengambil alih seluruh percakapan, sedangkan Boim hanya mendengar atau terkadang mengiyakan.

“Dulu elo ingat gak? Dari gang ke gang, dari kampung ke kampung, berape banyak temen kite yang ditangkep? Berape banyak temen kite yang mampus di ujung bedil? Ma’ing aje ampe disuruh nelen pin merah putih yang dipasang di seragamnye gara-gara ketauan ame tentara kompeni,” tanya Pi’i dengan penuh nafsu.

“Iye, Bang, aye inget kok,” jawab Boim sekenanya. Ia sadar api dalam sekam telah membesar, dan tak bisa dipadamkan begitu saja.

“Pemerintah kagak tau terime kasih, Im. Dulu kite yang mati-matian buat ngehantem ntu kompeni di Jakarte. Kite turutin aturan pemerintah, ampe kite mundur ke Karawang. Giliran sekarang, malah kite yang diabisin ame sodare sendiri gara-gara kite gak mao ikut gabung ame Tentara Republik,” katanya, seraya mengeluarkan asap yang tak keruan dari dalam mulutnya.

“Bukannye gue gak mao ikut gabung, Im. Die-die orang ngerasa paling jago, die ngerendahin kite, mentang-mentang kite bukan orang yang berpendidikan,” tambahnya.

Pi’i berhenti sejenak, kali ini ia mengisap tembakau itu agak lama, terlihat dari baranya yang perlahan melaju ke arah bibirnya. Lalu ia mulai melayangkan pertanyaan spontan yang sebenarnya tanpa tujuan, tapi terdengar seperti mengetes kesetiaan Boim sebagai anak buahnya.

“Kalo lu ngerasa ragu. Dulu kenape elo kagak gabung ame Tentara Republik aje sono, Im?”

“Lah, aye kan dari dulu ikut ame Abang mulu, dari aye masih ngamen dulu di pasar, ampe Abang nyuruh aye jaga parkiran, terus aye ikut Abang masuk laskar. Abang mah udeh aye anggep sodare sendiri, ke mane Abang pegi, aye bakal ikut,” jawab Boim, mencoba untuk menghibur Pi’i, seraya memadamkan sedikit demi sedikit api yang tak sengaja telah disulutnya.

Pi’i sempat terdiam setelah mendengar jawaban itu. Perlahan tapi pasti, jawaban itu telah menjadi air yang memadamkan api dalam sekam yang telah terbakar di dalam dadanya.

“Mao rokok gak elo, Im?” tanya Pi’i, seraya menyodorkan sebatang tembakau yang diambilnya dari dalam sakunya.

“Gak usah, Bang. Ini aye masih ade,” jawab Boim, seraya memperlihatkan isi saku seragamnya yang terisi penuh dengan beberapa batang tembakau.

“Yaudeh, jagain tas ame senapan gue ye. Gue mao pamit ke anak bini gue dulu, Im.”

Pi’i bangkit dan menjatuhkan puntung tembakau yang ada di tangan kanannya. Ia mematikan nyala tembakau itu dengan menginjaknya menggunakan ujung sepatu larsnya, seraya digesekan berulang kali untuk memastikan bara benar-benar padam. Lalu ia berjalan meninggalkan Boim menuju asrama tempat tinggalnya yang ada di belakang barak.

***

Sama seperti beberapa anggota pasukan lain yang tinggal di dalam barak itu, asrama tempat tinggalnya terdiri dari satu ruang tamu, satu kamar tidur, dapur dan kamar mandi di bagian belakang. Dengan penerangan yang remang-remang, dan dinding yang hanya diaci abu-abu, tempat itu lebih baik menurutnya daripada harus menumpang di rumah mertuanya.

“Ha, Leha.”

Leha yang mendengar panggilan itu, buru-buru berlari dari dapur menuju ruang tamu untuk menghampiri suaminya.

“Iye, Bang. Ade apaan?”

“Ali kemane, Ha?”

Tidak seperti berbicara dengan orang lain, jika berbicara dengan istri atau anaknya, Pi’i selalu berusaha menggunakan suara yang pelan, walau sedikit pun ia tidak dapat menutupi tampangnya yang garang.

“Ade noh, Bang, masih tidur di kamar.”

Mendengar jawaban itu, Pi’i lantas berjalan dan menengok ke arah kamar yang pintunya telah terbuka setengah.

“Abang mao berangkat sekarang ye?”

“Iye, Ha. Doain semoga abang selamet ye.”

“Aamiin, Bang. Baek-baek ye, Bang, nanti di sono.”

“Oh iye, Bang, di dapur aye lagi gorengin cempedak kesukaan Abang.”

“Gak usah, Ha. Abang mao berangkat sekarang. Nanti kasih Ali aje, die kan demen juga tuh.”

Sebelum Pi’i beranjak pergi, Leha menyalami tangan suaminya itu, seperti adat kebiasaan yang sudah-sudah di antara keluarga Betawi.

“Duit dari abang disimpen ye, Ha. Kalo udeh kekumpul banyak, nanti kite beli rumeh sendiri.”

***

Bersama dengan beberapa mantan anggota laskar yang telah membelot ke pasukan sekutu, kini Pi’i dan Boim telah berada di dalam gerbong kereta api yang akan membawa mereka menuju front Karawang. Mereka adalah sisa-sisa pasukan yang bertahan dari Peristiwa Karawang, di mana Tentara Republik melucuti habis pasukan laskar yang enggan untuk menggabungkan diri. Sama seperti Pi’i, kebanyakan mantan anggota laskar beralasan kalau mereka enggan bergabung karena Tentara Republik memandang rendah anggota laskar. Tentara Republik memberi cap kepada laskar sebagai pasukan liar yang terdiri dari orang-orang tidak berpendidikan yang sulit diatur.

Setelah Peristiwa Karawang yang merontokkan seluruh kekuatan laskar rakyat yang ada di Karawang itu meletus, mereka akhirnya ditampung oleh pasukan sekutu. Mereka diberi tempat tinggal, makanan, dan gaji yang cukup. Dan hari ini, seperti yang Pi’i katakan, adalah hari yang ditunggu oleh mereka sebagai sebuah ajang pembuktian sekaligus balas dendam, di mana mereka akan bertugas memukul mundur Tentara Republik yang sebelumnya menghabisi mereka.

“Bang. Abang kagak kangen ape, balik lagi ke pasar?” tanya Boim, mencoba untuk membuka obrolan di antara mereka berdua.

“Ngapain balik ke sono? Mendingan juga di mari, Im. Saban hari kite dikasih makan, duit, tempat tinggal.”

Beberapa detik keheningan sempat menyela obrolan mereka berdua. Namun, tak lama, setelah terdengar Pi’i menghela napas yang cukup panjang. Ia kembali berkata, kini dengan suara yang terdengar parau, seperti orang yang menahan sesuatu.

“Tadinye sih gue sempet percaye, Im. Kalo kite ikut laskar, kalo kite angkat senjata memperjuangkan kemerdekaan, hidup kite bakal lebih baik.”

“Tapi, setelah gue pikir-pikir lagi, orang-orang kek kite, Im, mao siape aje yang merinteh mah bakal tersingkir juga ujung-ujungnye. Di zaman perang kek gini, orang-orang kek kite cuman jadi anak tiri revolusi.”

“Bener juga sih, Bang.”

“Gue yakin keadaan gak bakal selamenye kek gini, Im. Nanti kalo perang udeh kelar, dan duit udeh kekumpul, gue pengen beli rumeh sendiri, gue juga pengen buka usaha, biar kite kagak jadi jago terus-terusan. Insyaallah nanti elo bakal gue ajak, Im.” kata Pi’i, dengan suara yang masih terdengar parau.

Masinis terpaksa memperlambat laju keretanya karena dari arah depan terlihat rel kereta telah mengalami kerusakan yang dilakukan oleh gerilyawan Republik. Ketika kereta telah berhenti total, tanpa disangka-sangka sebuah serangan sporadis terjadi dari arah kebun pisang di samping perlintasan rel kereta api. Beberapa rentetan peluru mengarah ke arah gerbong belakang kereta, dan mengenai beberapa pasukan sekutu yang berada di jendela dan di ambang pintu masuk. Beberapa pasukan sekutu yang masih hidup mencoba untuk berlindung di dalam gerbong, dan melakukan perlawanan.

Terjadi baku tembak yang sengit antara gerilyawan Republik dengan pasukan sekutu di gerbong belakang. Karena kalah dalam jumlah, gerilyawan Republik terpaksa mundur ke areal persawahan yang berada di balik rimbunnya kebun pisang, tempat mereka melakukan penyerangan. Walau jumlahnya yang tidak genap sampai 10 orang, tapi mereka berhasil membunuh belasan pasukan sekutu yang tidak siap mengalami penyerangan. Kini, beberapa pasukan sekutu yang berada di gerbong depan, termasuk Pi’i yang tengah mengejar beberapa gerilyawan Republik, berlari menuju pematang sawah.

Beberapa gerilyawan Republik berhasil dibunuh, ada yang tewas akibat baku tembak di kebun pisang, ada yang tewas terkena lesatan peluru ketika berlari menuju pematang sawah, tubuhnya jatuh di antara lumpur dan rimbunnya rumpun padi, ada yang berhasil tertangkap oleh pasukan sekutu, termasuk salah seorang gerilyawan yang berhasil ditemukan Pi’i. Gerilyawan itu tengah bersembunyi di sebuah saluran irigasi yang biasa mengalirkan air ke petak-petak sawah.

“Jangan bergerak, Bangsat!!” teriak Pi’i.

Gerilyawan itu mencoba untuk membela diri, tetapi dalam sekejap, dari arah belakang, Pi’i langsung menyorongkan senapan ke arahnya, membuat gerilyawan itu terpaksa menyerah dan melepaskan pistol yang ada di genggamannya.

“Berdiri sekarang!! Angkat tanganmu, Bangsat!!” perintah Pi’i.

Gerilyawan yang telah berlumur lumpur itu mencoba untuk bangkit, ia mengangkat tangannya ke atas, lalu berbalik badan menengok ke arah Pi’i. Ketika melihat wajah Pi’i, gerilyawan itu sempat tertegun, seperti tak percaya kalau yang tengah dihadapinya adalah orang-orang pribumi sendiri.

“Sekarang jalan, Bangsat!!”

Dengan tangan mengangkat ke atas, gerilyawan yang tertangkap itu lantas mengikuti saja perintah yang Pi’i katakan. Ia berjalan terus menuju pematang sawah diikuti oleh Pi’i dari arah belakang yang terus saja menyorongkan senapannya ke arahnya.

Pada saat mereka melintasi pematang sawah, gerilyawan itu mulai berbicara kepadanya.

“Sepertinya aku mengenalimu, Bung. Kau Syafe’i, kan? Salah satu pimpinan laskar rakyat di Karawang?” katanya, seraya berjalan terus ke depan tanpa menengok ke arah Pi’i yang ada di belakangnya.

“Tak perlu kau sebut aku dengan panggilan omong kosong itu!!” jawab Pi’i dengan nada yang keras.

“Katakan, Bung. Kau dibayar berapa sampai teganya membelot ke pihak sekutu?”

“Aku tidak pernah membelot, asal kau tahu, aku membela harga diriku dari orang-orang seperti kalian.”

“Kau salah sangka, Bung. Kami melucuti laskar karena mereka sulit untuk diatur, sehingga menyulitkan kami dalam perjuangan menegakkan kemerdekaan. Dan bagaimana bisa kau membela harga dirimu, jika kau telah menjualnya dengan beberapa karung beras kepada pihak sekutu?”

Pi’i diam saja, ia mencoba untuk menahan amarahnya agar tidak meledak.

Sesampainya di perlintasan rel kereta api, di dekat gerbong belakang, gerilyawan itu kembali berkata dengan nada yang keras.

“Kau tahu, Bung? Tidak ada tempat di Republik ini untuk para pengkhianat seperti kalian!!”

Pi’i yang merasa geram langsung menghantam tengkuk gerilyawan itu dengan popor senapannya, ia sudah tidak dapat menahan amarahnya. Gerilyawan itu tersungkur dengan posisi tengkurap di antara batuan kerikil yang ada di perlintasan rel kereta api. Tidak hanya berhenti di situ, beberapa kali Pi’i juga menendang perut gerilyawan itu dengan ujung sepatu larsnya. Beberapa anggota pasukan sekutu yang lain mencoba untuk melerainya, termasuk Boim yang sudah berada di perlintasan rel kereta api itu sedari tadi.

Pi’i baru berhenti ketika sebuah tangan yang besar mendorongnya, membuatnya terduduk di antara batuan kerikil, bersama Boim yang sedari tadi memeganginya. Orang bertangan besar itu adalah seorang letnan berkulit putih, keturunan Belanda yang memimpin pasukan yang Pi’i dan Boim masuki. Tanpa tedeng aling-aling, letnan itu langsung mengeluarkan pistol dari sarungnya, dan menembak kepala gerilyawan yang masih dalam posisi tengkurap itu.

“Ayok, Bodoh!! Pekerjaan kita masih banyak. Jalur kereta api telah dirusak oleh Tentara Republik, sekarang kita harus berjalan kaki sampai Stasiun Tambun,” katanya setengah membentak.

Kejadian itu terjadi begitu saja, sangat cepat, bagai kilat yang menyambar di tengah hari bolong. Walau pasukan sekutu sudah terbiasa melakukan pembunuhan, tapi kejadian itu sempat membuat mereka tertegun. Sepintas mereka teringat betapa kejamnya orang-orang Belanda sewaktu mereka masih ikut bertempur melawannya. Dengan perasaan ngeri, mereka perhatikan jasad gerilyawan itu, ia tewas dengan mata setengah terbuka dan darah segar perlahan mulai keluar dari dalam mulutnya.

Setelah tersadar, satu-persatu dari mereka mulai beranjak. Mereka mengikuti letnan itu yang lebih dulu berjalan menuju gerbong kereta api. Tiba-tiba dari arah belakang, terdengar pekik makian yang cukup kencang.

“Kompeni, Bangsat!!”

Pekikan itu membuat seluruh pasukan sekutu yang tengah berjalan menuju gerbong memberhentikan langkahnya dan menengok ke arah belakang, termasuk letnan kulit putih yang langsung berbalik badan dengan tatapannya yang sinis karena ia merasa pekikan itu tertuju kepadanya. Mereka melihat sosok Pi’i dengan wajahnya yang garang, kini sudah berdiri dan tengah menyorongkan senapan ke arah depan, sedangkan Boim masih terduduk di antara batuan kerikil dengan ekspresi wajah yang tegang. Suasana saat itu cukup tegang sekaligus membingungkan, tapi tiba-tiba Pi’i mulai memecah ketegangan itu, ia memberondong letnan itu dengan beberapa butir peluru yang telah terpasang di senapannya.

Letnan itu sempat melenguh kencang, sebelum akhirnya roboh tanpa melakukan perlawanan. Ia tewas dengan mata yang membelalak, seakan tak percaya kalau ia sendiri harus menyaksikan kematiannya di tangan seorang pribumi, dan perlahan-lahan darah segar mulai keluar dari dalam mulutnya, seperti jasad gerilyawan yang tadi baru saja dibunuhnya. Beberapa pasukan sekutu sempat terpaku melihat kejadian itu. Dan ketika mereka tengah sibuk memperhatikan sosok letnan yang telah berlumuran darah, Pi’i dan Boim segera melarikan diri memasuki rimbunnya kebun pisang, tempat tadi mereka mengejar para gerilyawan.

“Muke gile elo, Bang,” kata Boim yang tengah berlari sambil menenteng-nenteng senapan.

“Udeh empet gue, Im. Biar mampus sekalian tuh Kompeni.”

“Sekarang kite mao kemane, Bang?” tanya Boim dengan wajah keheranan.

“Sekarang kite balik ke barak, kite jemput anak ama bini gue dulu, Im,” jawab Pi’i seraya terus berlari menjauhi perlintasan rel kereta api.

 

 

Cibubur, 8 November 2021

Gielangbina .

Bayanganmu Lebih Merdeka

Rezy Refro Rezy Refro
58 sec read

Aku Menikah dengan Babi

Nurhalis M Nurhalis M
9 min read

Amesbury: 5 Puisi

Daffa Randai Daffa Randai
1 min read

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dapatkan tulisan-tulisan menarik setiap saat dengan berlangganan melalalui email.